jump to navigation

Wisata Kuliner di Tegal (3) May 8, 2008

Posted by -astri- in daily life, jalan-jalan, ma'em & mimi'.
trackback

Day 3 – Sabtu, 22 Maret 2008

Bangun pagi ga pake mandi dan langsung pergi. Menyenangkan sekali rasanya. Hehe. Alasan kami tidak mandi terlebih dahulu adalah karena hari ini kami akan berenang di pemandian air panas. Yey!

Ga juga sih, sebelum pergi tetep aja makan di rumah dulu. Makanan di meja ada:

1. Pastel tutup
Ada pepatah: Kentang di pasar, sosis di toko, ketemunya di mangkok jua. Yep, ada kentang, sosis, buncis dan entah apa lagi, dimasukkan ke sebuah mangkok kecil. Ditutup lagi sama selapis adonan kentang lalu dipanggang. Voila, pastel tutup! Rasanya? Manis, lembut dan nagih. Hehe.

2. Ayam kodok
Kaga deng. Isinya doang. Bayangkan isinya ayam kodok menari-nari di tengah mangkok. Kesimpulan, anda berhalusinasi. Bayangkan isinya ayam kodok yang begitu besar dan bikin ngiler ada di tengah mangkok. Lalu tambahkan kuah kaldu yang panas lagi gurih. Potong sesuap dan masukkan ke mulut anda. Uuuuuhhh, sekarang (isi) ayam kodoknya nari-nari beneran! Hehe.

Beres makan pagi seadanya, kami segera beberes baju dan berangkat berenang. Butuh energi buat berenang? Maka anda perlu makan kodok yang jago berenang untuk ditransformasikan ke dalam tubuh anda. Beneran? Tentu tidak. Tapi memang pagi itu kami butuh energi dengan memakan kodok di Swike Ibune. Ini dia nama keren dari bagian-bagian kodok yang kami makan:

1. Swike Kuah dan Swike Goreng Kecap
Bahan intinya adalah paha montok yang mulus milik sang kodok beserta sedikit punggungnya yang tidak semulus pahanya. Di swike kuah, yang wajib adalah tauco yang banyak supaya kuahnya makin kental dan terasa di lidah. Di swike goreng kecap, yang wajib adalah kecap karena kalo ga bukan goreng kecap namanya. Dua-duanya enak dan bisa dipilih sesuai selera lagi pengen yang mana.

2. Tito
Eh, bener ga ya namanya? CMIIW. Pokoknya berbahan baku lambung kodok yang dibalik. Kenyal dan tebal. Ga gitu demen yang ini sih, jadinya ga diperhatikan dengan saksama.

3. Telur Kodok
Pengennya sih yang dalam bentuk pepes, tapi apa boleh dibuat, yang ada juga digoreng.

4. Kulit Kodok Goreng
Karena kulitnya dijemur dulu sampe kering, maka hasilnya pun seperti kerupuk yang garing banget. Dimakannya pake kecap rawit. Pedes-pedes kriuk. Beda dengan struktur krecek yang mirip spons, kulit kodok itu ya cuma tipis doang dengan rasa krupuk kulit pada umumnya.

Berhubung waktu dateng ke sini yang ada baru kita doang, kita bisa dengan leluasa (minta ijin dulu tapinya) menjenguk ke dapur. Ternyata di sini lebih mirip penjagalan daripada dapur. Kodok-kodok segede gaban menghadapi ajalnya dan dimutilasi di tangan 2 orang perempuan. Mulai dari melayangnya kepala si kodok, berlanjut dengan keempat kaki tepleknya. Ouch!

Ga berhenti sampe situ, si kodok dikuliti sampai tampak dagingnya yang putih mulus. Tak lama kemudian bagian dalam tubuh si kodok sudah tidak berada di tempatnya semula lagi. Bayangkan swike yang nikmat itu dihasilkan di suatu tempat yang penuh dengan kepala, kaki, tangan, jeroan dan darah yang berceceran di sana-sini. Hiy.. Kalo mau makan swike mending jangan ke dapurnya dulu deh.

(sebenernya mau gua masukin foto pembantaian kodok, cuma kayaknya ga sesuai banget sama judulnya yang wisata kuliner)

Sesudah si kodok be-reinkarnasi dalam tubuh orang yang memakannya, maka kami pun menjadi siap untuk menaklukkan kolam renang. (Jangan percaya sama yang satu ini juga). Perjalanan cukup menyenangkan dengan pemandangan yang indah di kiri kanan jalan. Siang yang tidak terlalu panas dan hawa pegunungan yang sejuk membuat suasana jadi menyegarkan. Tak lama kemudian kami pun tiba di taman wisata air panas Guci.

Meskipun berasal dari sumber air panas, air di sini tidak mengandung belerang seperti kolam air panas pada umumnya. Hal ini menyebabkan kolam air panas ini tidak perih di mata dan bersih bening meskipun tanpa kaporit. Bener-bener air alami, sehingga semua orang dapat berenang dengan nyaman tanpa perlu takut mata merah.

Di sini kami berenang sekitar dua jam dan berfoto-foto dengan riang gembira menggunakan kamera digital anti air. (Sayang kamera gua ga anti air, jadi gua ga punya foto di dalam air. Adanya di kamera cewenya si abang.) Setelah berenang dalam air hangat, saatnya membilas badan.

Kami membilas diri dengan air dingin (beneran sedingin air es). Bener-bener bikin segar dan membuka pernafasan yang tertutup uap panas. Apalagi laju airnya kenceng banget. Bisa buat mijet punggung yang pegal-pegal. Oh ya, di sini ga cuma ada kolam renang biasa, tapi ada juga rumah-rumah kecil yang ada whirlpool-nya di dalam kompleks kolam renangnya. Jadi kalo yang pengen private sekeluarga bisa berenang di sini.

Buat yang pengen bermalam bisa juga lho. Ada banyak hotel sampai rumah warga yang disediakan buat orang-orang yang pengen bermalam di sini. Kolam tempat gua berenang sendiri sebenernya ada hotelnya. Kepunyaan salah satu produsen teh terkenal, 2 Tang. Di sekeliling kompleks hotel banyak banget dekorasi berupa botol-botol teh 2 Tang tiruan kecil maupun besar. Tulisan 2 Tang pun tersebar di mana-mana.

banyak botol 2 tang tiruan di belakang kami!

Pulang dari sini, kami sudah kelelahan dan butuh makanan untuk menggantikan energi yang hilang. Tapi sebelum pergi makan kami membeli sedikit oleh-oleh terlebih dahulu. Kami membeli beberapa sopia, yaitu pia dengan ukuran besar dan kulit lembut tipis. Sebagian untuk oleh-oleh, sebagian untuk dimakan di jalan.

Setelah beli oleh-oleh, kami memutuskan untuk ber-sate kambing kembali di warung Sari Cempe. Dagingnya sedikit lebih alot dari yang di Sari Mendo (baca Wisata Kuliner di Tegal (1)). Meskipun begitu, tetep aja ini kan sate kambing asli Tegal, masih jauh lebih enak dari sate kambing di Bandung. Saat kami tiba di sini, yang jualan lagi motongin daging kambing untuk ditusuk-tusuk. Ternyata untuk ‘diekspor’ ke Jakarta ke Restoran Wong Tegal di Tanjung Duren. Wah, jadinya buat yang pengen nyobain sate kambing Tegal kayak apa bisa nyobain ke sono.

Pulang misa Malam Paskah, kami makan malam di Gombyang Pak Toli. Tempat makannya gelap banget. Konon gombyangnya cuma enak kalo dimakan malem-malem. Kalo siang kurang mantap rasanya. Oleh pelanggan yang sering bercanda, konon rasanya lebih enak karena ngelap mangkoknya pake kain item dekil. Makanya makin ga keliatan kainnya makin mantep rasanya. Haha.

Gombyang itu mirip sama rawon: daging sapi, kuah gelap. Tapi bedanya cita rasa gombyang itu cenderung manis. Dan makan gombyang itu kurang lengkap kalo ga pake sate babat bendera. Apaan tuh? Dari namanya udah jelas, daging babat yang melambai-lambai itu ditusuk disusun kayak bendera. Ada bumbunya sendiri dan manis pedes. Gua ga sempet nanya sih ini bumbunya apa aja. Jadinya kurang bisa deskripsiin dengan baik deh.

Setelah makanan yang ga sehat sepanjang hari ditambah olahraga renang yang kayaknya ga ngefek banget, kami pulang dan tidur dengan nyenyak. Besok perjalanan kami jauh.

About these ads

Comments»

1. traju - May 9, 2008

mantab kan liburan ke Guci – Tegal, sering2 ajah..
hehehe *berubah jadi SPG*

2. astrigirl - May 10, 2008

traju,
kebetulan papih saya orang tegal. jadi ini bukan kali yang pertama saya ke guci. cuma memang terkahir kali sebelum 2008 ini ya udah lama banget. tapi emang puas banget kok liburan ke tegal. kapan lagi ya ke sana?? hehe..

3. stubz - May 10, 2008

tri, kayaknya yang bener grombYang deh..
n bumbunya yang gw tau pake kluwek, makanya kuahnya item.

haaaahhhh… lo bikin gw laper aja malem2 gini,
ngebayangin grombyang anget plus sate kiwirnya…
*drooling

4. astrigirl - May 12, 2008

nyo,
pemakaian kata gombyang maupun grombyang dua2nya bener. cuma tergantung lu lagi di daerah mana. gombyang dipakenya di tegal, grombyang di slawi. CMIIW.

5. infogue - May 12, 2008

Artikel di blog ini menarik & bagus. Untuk lebih mempopulerkan artikel (berita/video/ foto) ini, Anda bisa mempromosikan di infoGue.com yang akan berguna bagi semua pembaca di tanah air. Telah tersedia plugin / widget kirim artikel & vote yang ter-integrasi dengan instalasi mudah & singkat. Salam Blogger!

http://kuliner.infogue.com

http://kuliner.infogue.com/wisata_kuliner_di_tegal

6. astrigirl - May 13, 2008

infogue,
thanks for your promotion.
kinda happy though..

7. santo - September 3, 2008

astri.. nama hotel tempat km nginep (yg milik 2 tang).. itu apa ya? kalo bisa minta no. telp nya jg dunk… thx ya aniwei…
soalnya mungkin kita pada mo jalan2 kesana.. lebaran ini …
… kalo lebaran rame banget gak ya..??
atau.. ada hotel lain gak..?? yg enak n bersih..

8. -astri- - September 4, 2008

santo,
saya ga nginep di hotel mas..
saya juga lupa nama hotelnya..
aku bukan orang sana mas..
jadi kurang tau banyak tentang hotel2 di situ..
cobain aja langsung ke sana mas.. :)
sori ya ga bisa bantu banyak..
eniwei, thanks ya sudah berkunjung..

9. andes - September 16, 2008

selamat menjalankan bln suci ramadhan …
khusus y orang2 tegal dan sekitar nya……………

10. supriyanto - December 27, 2008

Saya tinggal di Semarang, belum pernah ke Guci, tolong di bantu misal pakai angkutan umum naiknya pakai apa jurusan kemana, misal dr Naik Kaligung, setelah di Tegal nanti naik jurusan apa?
untuk nginap di deket pemandian ada hotel gak. tolong bagi infonya. thx

11. -astri- - January 5, 2009

supriyanto,
saya sendiri kurang ngerti karena saya bukan orang tegal.. tapi bisa coba tanya ke teman2 di http://waroentegal.wordpress.com, mungkin mereka bisa membantu. sori banget ya.. thanks dah maen ke sini..

12. Johnson - January 23, 2009

Guci udara nya swejuk n coll,tp syng,kebersihan lingkungan kurang terj

13. Johnson - January 23, 2009

Mase yanto,njenengan law mau ke guci dr semarang gampang bgt.X gung trn d stasiun tgal,kmudian naik angkot jurusan slawi,trs trun d slawi pos,dr slwi pos naik lg mini bus jurusan bumijawa ataw bojong turun d pertigaan Tuwel.Klaw dh smpe tuwel.Guci dh dkt th,paling 2,5 km tox.Penginapan ga sah kwatir,dr yg 80-450rb per hari ada koq.Mb Astri d gc betah engga nh?

14. -astri- - January 27, 2009

Johnson,
hehe.. betah lah.. cuma sayang jarang banget bisa ke sana.. :D

15. ardheny - May 14, 2009

iiiihhhhhhhhh……….mb astri bikin ngiri ja. ak dah lama ga k guci neh coz kerjaan d jkt numpuk. enak kan k guci,qt ksn bikin ktagihan buktiny sodara2ku ank jkt pgn k guci lg.emang enak kok mkn sate d Sari Mendo.

16. ardheny - May 14, 2009

oia mb,kl da yg mo nginep d guci da hotel murah namanya VILLA GUCI KENCANA. kebetulan tu villa py tmn ak,nope/night

ony setiawan - September 14, 2009

siang..bisa info harga villanya kah..???

17. Taufik - September 23, 2009

Wah, kalo sate kambing mah di Batibul Bang Awi, dari Sari Mendo terus aja ke arah Slawi… Benar benar BAwah TIga BULan…. Sari Mendo mah gak ada apa apanya sama batibul…

18. suci hakim - January 30, 2010

gokil…!!!! cowo gw orang tegal…!!!
bangga bgt gw di tegal ada tempat keren kayak gini…!!!
4 jempoll…

19. Heni - June 2, 2010

Terima kasih utk info nya.klu dri Jkt ke Tegal naik kereta api bisa gak??Mudah2han wisata kuliner ku sampai Tegal,soalnya hobi ku makan he he he….

20. ima - July 6, 2010

iyah seneng sekali berwisata di GUCI, sepertinya lokasi kolam renang di Duta Wisata tidak berubah ya? thanks info kulinernya

21. meyla - August 16, 2010

guci tempat pling wat ngilangin stres pa lg klo mandi air anget bs meregangkan otot..bis mandi-mandi pulangnya mampir ke sarimendo satenya bner2 mak nyus ma gule nya sung bikin aku ma kluarga ketagihan..percuma lo ktegal ga mampir ke sarimendo


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: